Friday, 24 March 2017

Kerana Kamu 15

15.

Laptop dipandang kosong. Sungguh, dikerah bagaimanapun, otaknya masih belum dapat menghasilkan buah fikirn untuk terus menulis laporan perkembangan projek terbaharunya di Johor Bahru ini. Beberapa kali dia cuba mengarang ayat namun kemudian dia akan memadamnya semula. Terasa setiap ayatnya tidak sempurna.

Haris mengeluh panjang. Sebotol air mineral dicapai lalu dibuka penutupnya dan diteguk rakus. Selepas meletak kembali botol mineral di atas meja berdekatan, dia kembali cuba menaip. Tetapi, ideanya masih juga tidak timbul. Jam di tangan dikerling. 10.30 malam, bermakna sudah lebih dua jam dia duduk berteleku tetapi tidak dapat menghasilkan apa-apa.Iphone 6S  Plus dicapai dan dia memasukkan kata laluan. Skrin bercahaya dan tertera wajah Dhamirah dalam persalinan nikah mereka dahulu. Senyum yang terhias di bibir merah itu masih tidak Berjaya menyembunyikan sedih dimatanya. Tanpa sedar, Haris mengukir senyum. Namun kemudian, dia menyumpah sendirian. Ini semua salah Remy! Pandai pandai tukar wallpapernya kepada gambar Dhamirah. Ketika dia marah, alasan Remy cukup senang, biar cepat cinta dihatinya berbunga untuk Dhamirah.

Dan sekarang, marahnya beralih kepada Dhamirah. Sejak tadi, dia cuba menghubungi isterinya itu namun tidak berjawab. SMS dan WhatsApp juga tidak berbalas. Dia mengeluh sekali lagi, entah sejak bila dia jadi berkeinginan untuk menghubungi Dhamirah. Dia ingin mendengar suara isterinya itu setiap hari. Paling tidak pun, berbalas mesej dengan Dhamirah jika kebetulan dia dan Dhamirah sama-sama sibuk. Sejak berkahwin, sudah beberapa kali juga dia berjauhan dengan Dhamirah kerana kerja luar, tetapi inilah kali pertama yang dia rasa seperti perlu untuk sentiasa berhubung dengan isterinya itu setiap hari.

Anganannya terhenti bila telefon bimbitnya berbunyi nyaring. Segera dia melihat skrin, tertera nama Dhamirah disitu. Dalam marah kerana baru kini Dhamirah menghubunginya semula, bibirnya terukir senyum juga. Dia pantas bangun menuju ke balkoni bilik hotelnya sebelum menjawab panggilan.

“Assalamualaikum, abang…” suara manja itu menjengah telinganya sebaik telefon didekatkan ke telinga. Senyumnya semakin lebar sebelum menjawab salam dan berkata garang.

“Pergi mana? Aku call banyak kali tak jawab?” garang suaranya bertanya.

“Sorry… Mira charge handphone dalam bilik. Lepas tu pergi tolong Mak Mah and mummy masak. Hari ni, mummy ajar Mira resepi baru. Terus Mira lupa nak check handphone.” Cukup girang Dhamirah bercerita. Satu yang dia perasan, Dhamirah tidak lagi takut dalam menjawab setiap pertanyaannya. Malah dia sedar, Dhamirah mula menjadi manja seperti mana manjanya dia dengan setiap ahli keluarganya.

“Mummy? Kau dekat rumah Mummy?” Cuba untuk tidak mengendahkan cerita Dhamirah, dia menukar cerita. Kali terakhir berbual di telefon dan berbalas mesej, tidak pula Dhamirah memberitahu akan ke rumah orang tuanya itu.

“Yup… petang tadi lepas habis kelas, Mira terus ke rumah Mummy. Mummy tunjuk bunga ros yang dia tanam dengan Mira tu dah mula berbunga. Cantik sangat, abang. Warna kuning.” Dhamirah ketawa di akhir ceritanya. Jelas kegembiraan itu di telinga Haris. Dia turut tersenyum. Hubungan Dhamirah dengan ibunya sudah semakin baik, namun dia tidak mahu tunjuk yang dia turut suka dengan keadaan dan cerita-cerita isterinya itu.

“Tak mintak izin aku?” Haris menukar cerita. Walau dia suka mendengar suara manja dan ceria itu, tetapi ego dan marahnya masih ada.

“Eh?”

Lama Dhamirah terdiam sebelum lambat-lambat menyambung ayatnya.

“Kan masa abang hantar Mira ke rumah mama hari tu, Mira dah minta izin abang nak ke rumah Mummy dua atau tiga hari… Abang kata boleh.”

Haris menepuk dahi. Baru dia teringat. Memang Dhamirah ada meminta izin dan memang mulutnya yang ringan memberi izin.

“Tak boleh minta izin lagi sekali ke? Selalu WhatsApp, call… tapi tak boleh ingatkan aku? Aku buzy kat sini dengan kerja, manalah nak ingat semua tu.” Haris menegakkan benang yang basah. Salah dia yang tidak ingat tapi tetap ditujukan kepada Dhamirah. Lebar senyumannya bila tiada jawapan dari Dhamirah. Tentu Dhamirah tengah kebingungan dan segera wajah blur dengan bibir sedikit terbuka itu terbayang di depan matanya.

“Sorry… Mira ingat dah minta izin masa tu dah cukup.”

“Lain kali jangan buat lagi. So, belajar masak apa tadi?” lagi sekali Haris menukar topik. Tidak mahu Dhamirah terus rasa bersalah. Lagipun, dia suka dengan suara Dhamirah yang ceria dan manja.

Agak lama berbual di telefon, Haris akhirnya menamatkan perbualan. Senyumnya masih tidak lekang di bibir sejak mematikan talian dan berjalan menuju ke laptopnya semula. Terngiang-ngiang lagi suara manja Dhamirah bercerita itu dan ini. Petah mulutnya berceloteh, tidak seperti mula-mula berkawin dahulu, ketika Dhamirah begitu takutkan dirinya.

Laptopnya dihidupkan semula. Laporan yang diperolehi dari kakitangannya di Johor ini dibaca semula sebelum jemarinya lincah menaip laporan yang akan dibentangkan di pejabatnya di Shah Alam pula.

*************************************************************

Dhamirah merenung telefon bimbit yang sepi. Sesekali, bibirnya terukir senyum bila teringatkan lelaki yang baru sahaja mematikan talian itu. Dalam garangnya, Haris masih mahu melayannya. Dalam begitu banyak bentak dan bantahan dalam setiap ceritanya, lelaki itu tidak jemu mendengar. Dan, bibirnya semakin tersenyum lebar bila meningatkan yang pemergian lelaki itu ke Johor kali ini mampu membuatkan lelaki itu menghubungi dan mengirimkan dia mesej. Sebelum ini, Haris tidak pernah menghubunginya ketika outstation. Bagaimana dia pergi, begitulah dia balik. Dia tidak pernah tahu apa aktiviti Haris di sana, dia tidak pernah tahu di hotel mana Haris menginap setiap kali bekerja luar. Dia tidak pernah tahu, dengan siapa Haris pergi dan dengan siapa Haris berurusan. Cuma yang dia tahu, Haris akan menghantar dia ke rumah orang tuanya ketika ingin outstation dan mngambilnya semula ketika dia balik. itu memang rutiin Haris setiap kali. Haris memang tidak akan pernah membenarkan dia tinggal keseorangan di rumah besar itu. Jadi, suka atau tidak, dia akur sahaja. Tambahan pula, dia memang suka kerana boleh berjumpa dan bermanja dengan mama dan papa ketika ketiadaan Haris.

Seperti sekarang, Haris menghantar dia ke rumah orang tuanya tiga hari lepas. Dapatlah dia bermanja dengan mama dan papa. Walaupun mama sering bertanyakan soalan tentang hubungan dia dengan Haris, namun dia tetap gembira.

“Jadi ke nak pergi rumah mummy?” Mama bertanya ketika mereka berehat santai di laman rumah. Dhamirah mengangguk laju. Walaupun inilah pertama kali dia akan ke rumah orang tua Haris sendirian, namun dia beranikan diri. Hubungan dia dengan mummy Haris sudah beransur baik tetapi untuk lebih mengambil hati mummy, dia harus lakukan ini.

“Mira dah okey dengan mummy?” Soalan wajib mama setiap kali mereka berbual. Sekali lagi mengangguk laju.

“Alhamdulillah, ma… mummy dah okey. Tapi, untuk Mira jadi menantu kesayangan, Mira kenalah pergi sana walaupun seorang, kan? Nak ambil hati..” Dhamirah ketawa dengan kata-katanya. Melihat itu, mamanya turut ketawa. Senang melihat Dhamirah sudah kembali ceria seperti dahulu. Dan dia percaya, mungkin Haris belum mampu untuk menyayangi Dhamirah tetapi menantunya itu tetap akan menunaikan tanggungjawabnya sebagai suami dengan cara terbaik.

“Betul.. nak mama ajar cara paling berkesan macam mana nak jadi menantu kesayangan?” Puan Haryani mengangkat kening. Dan ketawanya lepas bila Dhamirah mengangguk laju dengan mata bersinar.

Malam ini, dia di sini. Dirumah mertuanya. Cuba mempraktikkan apa yang diajar oleh mamanya petang semalam. Syukur, Datuk Hamdi dan Datin Marina menerima kedatangannya dengan gembira. Dia sudah boleh berbual dengan Datin Marina seperti dahulu. Dan, mummynya itu juga tidak lokek dalam mengajar dia resepi baharu. Lauk-lauk kegemaran Haris juga sudah diajar oleh mummy. Sesungguhnya, dia sangat bersyukur dengan keadaan sekarang.

“Haris ada bagitahu bila dia nak balik dri JB?” Tanya Datin Marina ketika dia kembali ke ruang tamu usai berbual telefon dengan Haris.

“Dia kata balik lusa, mummy. Tapi kalau kerjanya habis awal, dia akan balik awal.”

“Dah tak sabar- sabar nak balik pulak.” Datuk Hamdi menyampuk dan Datin Marina senyum meleret mendengar kata-kata itu.

“Dia tahu Mira dah balik sini, jadi dia pun nak balik. Nak jumpa mummy dan ayah, katanya.”

“Nak jumpa mummy dan ayah ke, tak sabar nak jumpa Mira?” Datuk Hamdi mengusik. Dhamirah tercengang? Haris tak sabar nak jumpa dia? Kenapa pula?

“Mira pun mesti tak sabar nak jumpa Haris, kan?” Kali ini, Datin Marina pula yang mengusik. Dhamirah tersenyum segan. Dia memang tak sabar nak jumpa Haris, tapi adakah Haris juga begitu.

“Eloklah tu, bang. Jasmine pun nak balik sabtu ni. Semua dah ada, bolehlah kita berkumpul. Boleh masak-masak.”Datin Marina menyuarakan idea. Datuk Hamdi pantas bersetuju dan mereka kemudian memandang Dhamirah. Meminta persetujuan.

“Err…. Mira okey aje. Kalau abang Haris kata boleh, Mira lagi suka.” Dhamirah menyatakan persetujuan. Haris tentu gembira. Sudah agak lama mereka tidak berkumpul sekeluarga. Jasmine, walaupun Cuma di Pulau Pinang, tetapi jarang balik. Di samping jadual waktunya yang padat, Datuk Hamdi dan Datin Marina tidak mahu Jasmine keletihan kerana selalu balik sehingga menjejaskan pelajarannya.

“Jasmine dah mula cuti semester ke, mummy?” Dhamirah bertanya. Kalau diikutkan jadual dia yang juga pelajar universiti, semester masih berbaki lebih kurang sebulan. Cuma, waktu begini memang kebanyakkan kuliah sudah habis dan pelajar diberikan waktu untuk menelaah pelajaran sebelum peperiksaan akhir semester.


“Belum… katanya study week. Housemate dia ramai yang balik, jadi dia pun balik jugaklah. Kalau Mira lama kat sini, bolehlah temankan dia kat rumah ni. Kalau tidak nanti, asyik nak keluar aje.” Datin Marina membebel membuatkan Dhamirah tersengih. Berlamaan di rumah ini? Entah kenapa, dia mula rindukan rumah mereka di Gita Bayu dan kehadiran lelaki bernama Haris di rumah itu.

No comments:

Post a Comment